Maret 12, 2012

Daftar Nama Bayi dari Bahasa Batak Tapi Tetep Modern dan Unyu. :)

Si Uccok nami

     Apalah arti sebuah nama?? Kalimat itu sering kita denger, tapi jika kita amini maka nama itu adalah sebuah doa dan harapan, jadi tidak ada salahnya kita menyelipkan doa di dalam nama bayi bayi kita nantinya. Banyak bahasa yang dipakai untuk menamai bayi yang sarat akan makna, dari bahas inggris, sansekerta, yunani, prancis atau bahasa lainnya. Bahasa batak juga tidak ketinggalan memberi warna bagi nama bayi- bayi. Namun, ada kalanya anak anak sekarang merasa gak pede atau terkesan malu apabila orang tuanya menyematkan nama batak bagi namanya, apalagi namanya sekelas horas, ucok, parhorasan, butet dll. Terasa batak kali, gak unyulah, kurang modern lah dll.

       Tapi tenang lae, ito, namboru, tulang, nantulan n appara semua, sebenarnya kalau kita jeli dan kreatif, banyak kok bahasa batak yang keren dijadikan nama dan tidak hanya sekedar nama tapi memiliki arti yang bagus.. Neh, referensi nama-nma hasil kreasi dan improvisasi awak untuk nama nama bayi anda.

@Untuk Borua/ Cewek
1. Dumariris Marsaulina (Maris/ marsa) : Megah dan banyak kecantikan vuat anak perempuan kita
2. Rona Tio (Rona/ Tio) : Datanglah yang jernih
3. Rona Uli (Rona / Uli) : Datanglah yang cantik/ bagak
 4. Pujian Nauli (Puji, Jiji, Uli) : Sqanjungan yang indah
5. Hasian Nihita (sian. ita) : Kesayangan Kami
6. Pauli Nasega (paul, ega) : Memperbaiki yang rusak
7. Roma Namora (roma, mora) : Datanglah orang kaya
8. Paula Nauli (paul, uli ) : mengerjakan yang indah
9. Tarida Ulina (Tari, Rida) : Terlihat Indahnya
10. Tipa Nauli (Tipa) : Tersedia yang indah


@Untuk Bawa/ Cowok
1. Alani Basana (Alan, Basa) : Semua karena Anugrah-Nya
2. Rapro Pardomu ( Rapro, Ardo) : bersamaan datang pendamai
3. Gabema Patar (abe, Patar) : Menjadi terlihat, terkenal
4. Daoni Mara (Daoni) : Jauhkan celaka
5. Parasean (Sean) : Diperhatikan
6. Bona Sardo (Bona, Ardo):  Dahan/ awal kesuksesan/ rimbun
7. Parade Nature (Rade, ade): Menyiapkan yang baik


26 komentar:

  1. hahaha....
    hidup org batak...:)
    tp diatas sgalanya,DIA lha yg layak ditinggikan..
    sygnya, npa sering adat kita itu memancing kita utk jatuh dalam dosa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernyataan SONTOLOYO ...., adat yang mana yang membuat kita Jatuh dalam dosa?apakah anda paham Adat Batak dan Apakah anda Paham Theologia sesungguh nya?

      Hapus
  2. Hidup.. Pastinya, Dia yang utama dan terutama..
    Benar, tp kita harus berhikmat dlm menanggapi dan menjalani adat, spanjang kita tdk menuhankan adat, pasti saling mendukung.. seperti pesan Ompung Nomensen, tetap kerjakan adat toba dan beribadah kepadaNya

    BalasHapus
  3. ya, masalahny secara lansung sewaktu kita melakukan adat kita tuh, kita jadi menduakan TUHAN...
    Sering skali,saya pribadi trjebak didua kondisi itu...
    ada saran ga???

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh beri contoh spesifik??
      kembali kpda kita, bgaimana niat hati kita mlkukannya..
      beda loh menghormati dgn menuhankan..
      orang memng trlalu mudah ngejudge yg lain, pdhl hakim agung sendiri itu ya Allah..

      selama kita tdk berdoa dan berharap kpd roh leluhur saja, itu baru salah

      Hapus
  4. Tidak bro, contohnya dlm hal apa??
    beda loh menghormati dan menuhankan..
    Kan tergantung kita menyikapinya, kadang orang terlalu mudah ngejudge, sdngkan hakim agung itu Allah sendiri..

    Misal ya, bangun tambak buat nenek moyang, asala niat kita hanya untuk mnghormati dan mnjaga kekerabatan tdk masalh, asal kita gak berdoa n memohon kpd leluhur saja...

    BalasHapus
  5. banyak contohny, misalny waktu acara penguburan,tortor n gondang..
    lagian op. nomensen kita sndiri, melarang keras dilaksanakannya upacara adat Batak oleh orang Kristen Batak, termasuk penggunaan musik dan tarian (gondang dan tortor) Batak. tw ga dr mna asal huta dame: tu asalny dr jemaat yang baru dilayani pada masa itu banyak yang dikucilkan dari masyarakat krn ngikut ma nomensen yg ga bwt tortor n gondang tuh, trus Nommensen terpaksa deh menampung mereka dengan membangun perkampungan baru, yang disebut Huta Dame.


    tp Nommensen gagal menyelesaikan masalah tersebut. Salah satu sumber kegagalan Nommensen terletak pada kategori yang dibuatnya sendiri.
    mkany brarti kn adat qt tuh brtolak blakang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, aku mslh latar blakang nomensen blum terlalu tau lengkap. tp pernah denger lagunya Vicky Sinipar, "Nomenssen" intinya, Ta ulahon adat Toba jala tong martamiang.. Berrti seimbng,,.

      Aku sih mikirnya kmbali ke niat kita saat lakuin adat, jd jgn terlalu dibuat pelik..

      1 lg, justru krn nomensen mampu mendekati adat bataklah maka dia bisa menyebarkan agama nasrani di Tanah Batak..

      Hapus
  6. saudara tw ga asal mula adat itu darimana???
    tau kan cerita ttg mula jadi nabolon....
    awalny kan org batak tu menuhankan mula jd nabolon tu, tp akhirnya org batak sadar bhwa mula jd nabolon tu bukan Tuhan..
    sama kyk tentara identitasny tu kn seragamny, nah org batak identitasny tu ulos..
    ulos tu warisan dari mula jd nabolon(yg dl dianggap Tuhan)..
    seharusny setelh mnusia batak sadar mula jd nabolon tu bukan tuhan, ulos tu tak perlu lg digunakan..krn sering x pd acara batak lebih byk adatny dr pd rohaninya.
    bhkn acara nikah bs gagal krn tulang ga setuju(diadat batak kedudukan tulang tu tinggi)..

    firman Tuhan jg blg (mar 7:8): perintah ALLAH kamu abaikan untuk berpegang pada adat-istiadat manusia..
    so, knapa manusia yg ngatur acarany jd ato ga??
    kn yg myatukan manusia tu TUHAN bkn tulang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. drmana pulak saudar mnyimpulkan ulos itu warisan mula jadi nabolon..sejak dulu, kegunaan ulos itu untuk menghangatkan, sesaui artinya.. jadi tdk ada hubnya..

      lah, pemberkatan kan mang gak lama.. lagian mgapain banyk acara rohaninya, yg utama kan kualitas bkn kuantitas...

      nah, masalh gagal krn tulang tuh, kmbali ke personal masing", ga smuanya..
      tu gmn mreka mnyikapinya..

      adat itu ya citra kita, mnghapus adat yg sudah ada ya sama dengan mnghapus citra kita juga...

      masalh firman, jgn terllalu diartikan secara harafiah,
      baik buat manusi blum tentu jg baik buat Tuhan kan..
      jadi sekuler dan rohani itu sejalan..
      thanks
      IMHO

      Hapus
    2. @ Anonim : sorry bro..sepertinya anda harus lebih banyak lagi belajar Alkitab dan Adat...jangan di campur aduk-an...ingat kalau anda teliti dan mempelajari isi Alkitab dengan benar dan ber-Hikmad..maka di sanapun menjelaskan bahwa Yesus sendiri juga mengikuti / menghormati adat istiadat Yahudi...contoh-nya...: pada saat Yesus di Salib...di Alkitab ada tertulis...." karena hari itu adalah persiapan hari Sabat dan menurut ADAT ISTIADAT YAHUDI,maka...." ( silahkan cari sendiri,jika anda memang memdalami Alkitab secara Alkitabiah..bukan Doktri Gereja...)

      Hapus
    3. Nah, anda jawab sendiri bahwa Yesus juga mengikuti/ menghormati adat, trus apa yang salah dengan adat batak itu bro?

      statement saya tdk ada yang menyatakan adat n Alkitab dicampur adukkan, tapi saling beriringan,.

      krn dengan doktrin gereja tertentulah yang mengharuskan adat itu tidak usah diikuti, saya sendiri tetep menjunjung tinggi keduanya, tp tentu Firman Tuhan yang palin utama..

      jadi kesimpulannya, anda setuju adat itu dilaksanakan atau tidak?

      boleh tau namanya bro, masa kita disini saliang bertukar pikiran tp krng kenal..
      thanknss

      Hapus
  7. Biarkan aja bekicau dia lae sudirman, biasanya orang punya ilmu sejumput sudah merasa punya surga.

    Edo Hasibuan

    BalasHapus
  8. tidak apa2 lah lae edo,qta berdiskusi untk slng meluruskan. kcuali jika prinsip dasar qta mmang dah beda,bru ga bsa dipaksakan lg.

    BalasHapus
  9. ahado inna si anonim on, tung onma haroa jolma naummpistar diluat portibion. sai dihatai ho do naso diantusi ho. jalo timek i kedan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha.. lok ma isi lae,. idope na ibotona.. ntr nyadar sendiri ibana

      Hapus
  10. patar itu artinya apa yah? yang terlihat?transparan? terkenal?

    BalasHapus
  11. iya tok, lebih ke jelas,nyata terlihat, nampak...

    BalasHapus
  12. Numpang komet..
    Indonesia byk adat
    Byk suku
    Beragam bahasa, & 5 agama, dll.
    Dari seluruh penjuru dunia semua ada di indonesia.
    Tak bisa di tinggalkan, adat, suku, agama, bhs, smua sudah mengalir didalam darah.
    Kalo berbicara pesta adat, pesta memakamman/menguburan, bukan dalam arti smua itu seperti menduakan Tuhan.
    Didalam diri manusia, manusia sendiri pasti tau Tuhanlah yg patut disembah, dan di tinggikan.
    Kalo pesta pernikahan bukan krna gak ada persetujuan tulang pesta gak jd.. Bukan krna tulang di adat tinggi. Sebelum pesta adat jg dimulaikan kita pemberkatan dulu. Baru di adatkan. Sm seperti pesta penguburan. Manusia punya akal pikiran, pasti tau kok mana yg harus di sembah Tuhan/nenek moyang. Adat itu dilaksanakan untuk menghormati nenek moyang. Istilahnya kira2 hampir sama seperti kita merayakan paska, natal, kematian Tuhan yesus, kebangkitannya..
    Sekali lagi.. Manusia punya akal pikiran, mana yg harus disembah Tuhan/nenek moyang. "Nenek moyang" bukan Tuhan. Jd TIDAK disembah. Tp Kl nenek moyang di adat, nenek moyang hrs dihormati. Makanya ada istilah Adat istiadat.
    Yg waras HARUS faham.
    Tuhan berkati..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya anda tidak mengerti dalihan natolu ya...
      menghormati bukan berarti menyembah..
      tradisi bukan berarti menduakan...
      perlu juga mungkin saya jelaskan pd anda itu knapa kami orang batak tidak pernah lupa dan hilang asal muasal kami.. krn kuburan nenek moyang ke nenek moyang kami lengkap semua dan jelas hanya krn adat itu. dan saya tidak yakin cucu anda kelak akan tau dimana anda dikubur. mungkin kalo anda mati ngk tunggu 1hari langsung ditanoppon nama (dikubur tampa adat) dan tanpa tugu..jadi baru 1 tahun hilang smua tulang2 mu dan keturunan mu akan hilang tanpa garis keturunan yang kuat kalo bahasa bataknya DANG TARSURAT DI TAROBBO NINNA. HALAK SILEBAN DI.

      Hapus
  13. @Anonim yg kritis:
    Saya hanya mau tanya, hal positif apa yg telah kamu perbuat utk dirimu sendiri, utk keluarga, masyarakat, adat, negara dan Tuhan?. Jgn andalkan pikiran dan mempertanyakan sesuatu yg kamu sendiri tidak tahu apa tujuannya. Lakukan yg positif aja yg menunjukkan bahwa kamu punya Kasih. Mauliate

    BalasHapus
    Balasan
    1. saudara" ku yg ku kasihi dlm Kristus dahulu saya juga beranggapan adat sangat bertentangan dengan kekristenan tetapi waktu menjawab semua idealis saya, adat batak dan kekristenan yg kita anut sama saja seperti dua sisi mata uang yg sama memiliki, tinggal tergantung kita dalam penggunaannya. tidak dpt disamakan namun juga tdk dpt dipisahkan.

      Hapus
  14. Yg jelas adat hasil karya manusia bukan karya tuhan...salah atau tidaknya tanya sama tuhan...yg tidak tau membedakan mana yg salah dan mana yg benar itu artinya roh tuhan tidak ada dalam dirinya....

    BalasHapus
  15. Setuju dgn komen fghfgh , heheh ... Adat hmm klo bgi saya adat itu klo masih hal baik sih gpp, tpi klo udh menduakan yesus, itu bru gk penting n gk perlu diikutin adat yg sprti itu... Maaf yah saya lancang dan basi komennya hahaha , by : marsauli riri angelia hutapea :)

    BalasHapus
  16. Horas dihita sude
    numpang coment,,
    adat bisa penting dan juga bisa tidak penting, tergantung situasi dan kondisi kita ,,contohnya dalam kasus pernikahan,,saya pribadi tetap menjalankan pernikahan itu hanya dan oleh berkat Tuhan di gereja saja sudah sangat sah dan benar sekali...soal adat bila memang kita berniat dan ada waktu+hepeng boleh kita adakan, tetapi bila tidak sanggup,,dang masalah,,itu bukan dosa,,,
    Soal kita harus mengikuti adat; karena kita orang batak dan memiliki adat istiadat dalam komunitas masing2 marga,silahkan diikuti sebisanya,,dan janganlah kita menganggap adat itu yang utama dalam kehidupan ini,,yang no 1 adalah Tuhan dan mengikuti semampu kita ajaranNya dalam kehidupan kita sehari-hari.
    Saya pribadi hanya mengikuti acara adat kalau sempet aja,,klo ga sempat ya lewat aja,,karena adat bukan no 1 dalam hidup saya,,,sedangkan ibadah ke Tuhan aja sy sering kelupaan, dll, apalagi ke adat..intinya ikuti acara adat klo ada waktu aja,,simple do akka lae/ito,,,mauliate dihita sude...

    BalasHapus
  17. maaf jika tulisan saya mnimbulkan sedikt perdebatan, walau sbnrnya diawal tidak fokus ksana.. yg pasti pandai pandai dan bijaksana lah kita mnjalaninya.. spnjang tdk bertentangan dengan agama dan nilai2 agama itu sndiri.. adat itu adalah budaya, dimana budaya itulah identitas kita..

    BalasHapus